Lilypie - Third Birthday

Lilypie - First Birthday

Friday, February 15, 2013

SIAPALAH AKU

Hancur hatiku, mengenang dikau, jadi keping-keping setelah kau pergi...

Teringat lagu ni, hati tengah kusut, namun siapalah aku...

Ada saja, lepas satu satu perkara yang merunsingkan dan menyesakkan dada sejak kebelakangan ni.

Terima kasih ya Allah kerana adanya anak kecil di sisi yang memerlukan aku buat aku rasa berguna hidup di dunia ni, dan juga sentiasa mengingatkan aku pada hutangku padaMu.
Ya Allah, aku pasti kembali..berilah aku rasa nekad dan kekuatan untuk saat itu sepenuhnya.

Mungkin aku patut hanya bersyukur pada perkara baik yang berlaku dalam hidupku, yang terbaik adalah kurniaan anak buatku. Yang lain, kalau semuanya tak memihak pada apa yang aku mahu, siapalah aku...

Hidupku tergantung keputusannya pada ramai pihak. Ya, mereka ibu bapaku tapi aku tak punya hak untuk melakukan apa yang aku mahu sepenuhnya, sebab mereka juga kepunyaan orang lain. Menjadi yang paling kecil, walaupun tua mana aku sekalipun, tetaplah suaraku itu halus dan kerdil..siapalah aku.
Biarkan aku hidup dalam kenangan indah bersama mereka, hanya itu yang ada.

Ya, dia anakku. Lahir dari darah dagingku, dari kandunganku, dari perjuangan nyawaku memeliharanya berbulan-bulan, yang aku kenyangkan sehingga saat ini daripada kekenyangan yang ada padaku. Namun, dia juga kepunyaan bapanya yang punya hak menentukan semahunya, siapalah aku...Aku IBUnyaa!
Tidakkah aku punya suara, atau sama seperti situasi antara aku dan ibu bapaku?

Entahlah, hati ini remuk, hati ini bagai disiat-siat. Aku harus mematikan hatiku supaya aku tidak punya rasa.
KEBAS. AKu cuma akan meninggalkan serpihan jiwaku agar dapat terus memberikan kekenyangan, senyuman, tawa, pelukan dan belai, menguruskan anakku dengan kudratku sendiri. Apa juga yang telingaku bakal dengari yang bisa menyakitkan hati, yang kelihatannya menjengkelkan mata, aku harus matikan diri. Demi anakku yang perlu terus hidup senormalnya, aku berkorban.
Kerana tiada siapa yang mahu mengerti aku dan berkorban untukku...siapalah aku.

Hanya satu yang aku TAK AKAN KORBANKAN...dia anakku, hak aku mutlak menentukan di mana, buat apa, dengan siapa, bila... dia urusanku, selagi ada nyawaku. Nak buat apa-apa yang lain, ikut sukalah.
Bukan aku yang merancang begini, jadi tanyalah apa fungsimu pada yang merancangnya.
Aku dan anakku adalah urusanku...itu saja pintaku.


No comments:

Post a Comment