Lilypie - Third Birthday

Lilypie - First Birthday

Tuesday, August 9, 2011

HATI MEMANG UNTUK DIUJI



sungai mengalir tenang atau deras tidak terduga

Hidup ini penuh kejutan. Sebagai manusia kita sentiasa ditimpa bermacam jenis perasaan yang tercipta untuk kita, sedih, marah, suka, terkilan, risau..dan banyak lagi. Kalau hidup ini tegak saja, tanpa kejutan, macam tak berguna pula pelbagai perasaan tu kan..datang pula perasaan bosan..dan Allah sama sekali tidak mahu kita bosan dengan kehidupan..mati akal nanti..makanya benarlah setiap yang Allah jadikan itu berSEBAB.

Pagi ini menerima berita perginya seorang bayi yang baru dilahirkan tak sampai 2 minggu yang lalu. Ibu ayahnya aku kenali, aku melihat ibunya mengusungnya dalam perut saban hari menanti detik kelahiran. Dia lahir bersama komplikasi dan sejak itu bertarung nyawa, dan malam tadi Allah menjemputnya pergi.

Hati yang paling diuji kekuatannya, kekentalannya..tentulah ibu ayahnya..ibu terutamanya yang masih terasa pedih luka pembedahan dan harus meneruskan tempoh berpantang tanpa anak di sisi. Renungkanlah sebentar, bagaimanakah rasanya..bolehkah kita betul-betul rasa sepertimana dia rasakan? Berat lagi bahu memikul..kita hanya mampu memandang.

Namun di sinilah kita boleh menarik nafas, menghembus perlahan sambil mengenang kembali segala macam ujian yang datang menguji hati kita pula, mungkin kita rasa sangat terbeban dan orang lain tak tahu bagaimana rasanya, ya betul..tetapi kita juga tidak akan tahu bagaimana rasanya berada di tempat mereka yang menghadapi situasi lain pula.

TTC..menguji hati menanti dan menanti sesuatu yang belum ada..dan kisah ini pula tentang ujian hati tatkala sesuatu yang sudah diberi diambil kembali..

Setiap satunya perit, pedih..namun berbeza rasanya. Yang perlu hanyalah kekuatan menghadapi, agar semuanya terasa mampu dilalui dan sama sekali tidak berperasaan buruk terhadap Yang Maha Mengetahui, yang lebih mengetahui apa yang terbaik.

Usaha tanpa jemu, doa tanpa serik, bertawakal padaNya penuh kepastian yang Dia akan menunaikan.

No comments:

Post a Comment